≡ Menu

Kerana Asyik Migraine Doktor Ini Menemui Cacing Di Dalam Otak

Seorang remaja berusia 19 tahun sering mengadu kerap terkena migraine. Remaja bernama Wen Xiaoli terus melakukan pemeriksaan dengan doktor di Changsa, provinsi Hunan. Bagaimanapun, setelah melakukan scan pada bahagian kepala Wen, doktor terkejut apabila melihat cacing berukuran 10 cm panjang di bahagian otaknya.

Cacing yang masih hidup ini sudah berada pada otak Wen selama 2 tahun. Wen terkena infeksi larva cacing yang disebut sebagai spirometra erinaceiuropaei. Larva cacing ini masuk melalui tangan Wen yang terluka tatkala membersihkan katak yang ingin dimakan.

Menurut doktor yang merawat, infeksi yang terjadi pada Wen sangatlah jarang terjadi. Wen sangat beruntung kerana jika dibiarkan, sel-sel pada otaknya boleh mati dan membahayakan nyawanya.

Pakar bedah Neurosurgeon Yang Zhiquan dan pasukannya menasihati Wen untuk dibedah, dan mereka membuka tengkoraknya untuk mendapatkan cacing.

BACA:  Stress Liang Pori Macam Kulit Limau? Gadis Ini Kongsi Tips POWER Kecilkan Pori Pada Wajah

Walau bagaimanapun, tidak mudah, seperti yang dijelaskan oleh Dokter Yang: “Ia masih hidup, ia masih bergerak di dalam otak.

“Kami terpaksa membuangnya dan tidak boleh membahayakan memecahkan tubuhnya atau ia akan terus hidup di dalamnya.

“Itulah sebabnya kami terpaksa mengeluarkannya perlahan-lahan dan berhati-hati.”

Cacing itu berukuran panjang 11 centimeter (4.33 inci) yang mengejutkan dan telah diberi masa yang cukup untuk membangunkan dari larva ke parasit makan otak yang penuh keguguran.

Yang menambah: “Jangkitan parasit sangat jarang, tetapi larva dapat bergerak di sekeliling badan dan sekali di otak ia akan memberi makan sel-sel otak untuk bertahan hidup.

BACA:  7 Kebaikan Rendam Kaki Dalam Bancuhan Garam Untuk Wanita Yang Kerap Sakit

“Pada masa yang sama, parasit ini mengeluarkan sisa toksik yang berbahaya kepada otak – sehingga dapat menyebabkan kerosakan saraf dan kehilangan sel otak.”

Perubatan menambah bahawa gejala sparganosis yang serius termasuk epilepsi, lumpuh, kehilangan ingatan dan juga ucapan.

Remaja itu, yang kini pulih dari operasinya, berkata tentang pengalaman pahit yang bermula dua tahun lalu: “Saya masih ingat saya membasahi katak ketika saya memotong jari saya, dan larva itu mesti memasuki luka.

“Tidak hairanlah, jari saya terasa begitu banyak pada hari-hari berikutnya, tetapi saya tidak fikir terlalu banyak mengenainya – bagaimana saya tahu bahawa ia adalah cacing?”

Sumber: Mirror, Dokter Sehat & Zayan

Berminat menulis berkaitan Islam? Hantarkan artikel anda di sini: www.islamituindah.us/hantar-artikel.

error: Content is protected !!