≡ Menu

Berpeganglah Pada Al-Quran, Seperti Memegang Lilin Pada Malam Yang Gelap Gelita

Wahai hamba-hamba Allah,

Bertaqwalah kamu kepada Allah (dengan mengikut segala perintah-Nya dan meninggalkan segala larangan-Nya). Maka sesungguhnya berjayalah mereka yang bertaqwa kepada Allah.

Saudara muslimin yang dirahmati Allah,

Marilah kita mendengar peringatan daripada Allah SWT yang berfirman:

شَهْرُ رَمَضَانَ الَّذِي أُنزِلَ فِيهِ الْقُرْآنُ هُدًى لِّلنَّاسِ وَبَيِّنَاتٍ مِّنَ الْهُدَىٰ وَالْفُرْقَانِ ۚ فَمَن شَهِدَ مِنكُمُ الشَّهْرَ فَلْيَصُمْهُ ۖ وَمَن كَانَ مَرِيضًا أَوْ عَلَىٰ سَفَرٍ فَعِدَّةٌ مِّنْ أَيَّامٍ أُخَرَ ۗ يُرِيدُ اللَّهُ بِكُمُ الْيُسْرَ وَلَا يُرِيدُ بِكُمُ الْعُسْرَ وَلِتُكْمِلُوا الْعِدَّةَ وَلِتُكَبِّرُوا اللَّهَ عَلَىٰ مَا هَدَاكُمْ وَلَعَلَّكُمْ تَشْكُرُونَ (١٨٥) [سورة البقرة : ١٨٥]

Kambing Aqiqah Murah Indonesia

(Maksudnya): (Masa yang diwajibkan kamu berpuasa itu ialah) bulan Ramadan yang padanya diturunkan Al-Quran, menjadi petunjuk bagi sekalian manusia, dan menjadi keterangan-keterangan yang menjelaskan petunjuk dan (menjelaskan) perbezaan antara yang benar dengan yang salah. Oleh itu, sesiapa dari antara kamu yang menyaksikan anak bulan Ramadan (atau mengetahuinya), maka hendaklah ia berpuasa bulan itu; dan sesiapa yang sakit atau dalam musafir maka (bolehlah ia berbuka, Kemudian wajiblah ia berpuasa) sebanyak hari yang ditinggalkan itu pada hari-hari yang lain. (Dengan ketetapan yang demikian itu) Allah menghendaki kamu beroleh kemudahan, dan Dia tidak menghendaki kamu menanggung kesukaran. Dan juga supaya kamu cukupkan bilangan puasa (sebulan Ramadan), dan supaya kamu membesarkan Allah kerana mendapat petunjukNya, dan supaya kamu bersyukur.

Para ulamak meriwayatkan melalui hadits-hadits yang banyak, Allah Ta’ala memilih Al-Quran diturunkan dari Lauh Mahfuz ke Baitul ‘Izzah di langit dunia, dimuliakan dan diarak oleh sejumlah malaikat yang ramai pada satu malam yang dipilih oleh Allah SWT.

إِنَّا أَنزَلْنَاهُ فِي لَيْلَةِ الْقَدْرِ ١ وَمَا أَدْرَاكَ مَا لَيْلَةُ الْقَدْرِ ٢ لَيْلَةُ الْقَدْرِ خَيْرٌ مِّنْ أَلْفِ شَهْرٍ ٣ [سورة القدر : ١-٣]

(Maksudnya): Sesungguhnya Kami telah menurunkan (Al-Quran) ini pada Malam Al-Qadar, Dan apa jalannya engkau dapat mengetahui apa dia kebesaran Malam Al-Qadar itu? Malam Al-Qadar lebih baik daripada seribu bulan.

Itulah malam yang dipilih oleh Allah SWT yang menunjukkan kemuliaan Al-Quranul Karim. Ia adalah kalam Allah Ta’ala yang menjadi petunjuk kepada hamba-hambaNya dalam kalangan manusia yang ditugaskan di atas muka bumi. Allah Ta’ala yang menunjukkan manusia itu, tidak membiarkan begitu sahaja. Dengan rahmatnya dikurniakan petunjuk yang terkandung di dalam Al-Quran. Itulah petunjuk yang kita minta dan doakan pada tiap-tiap rakaat sembahyang:

اهْدِنَا الصِّرَاطَ الْمُسْتَقِيمَ (٦) [سورة الفاتحة : ٦]

(Maksudnya): Tunjukkanlah kami jalan yang betul.

Firman Allah Ta’ala:

ذَٰلِكَ الْكِتَابُ لَا رَيْبَ ۛ فِيهِ ۛ هُدًى لِّلْمُتَّقِينَ (٢) [سورة البقارة : ٢]

(Maksudnya): Kitab Al-Quran ini, tidak ada sebarang keraguan padanya (tentang datangnya dari Allah dan tentang sempurnanya); ia pula menjadi petunjuk bagi orang-orang yang (hendak) bertaqwa;

Adalah menjadi satu hikmah yang besar di bulan Al-Quran diturunkan, diwajibkan kita berpuasa, melawan hawa nafsu kita sendiri. meninggalkan perkara-perkara yang penting di dalam hidup kita di atas dunia ini, dilarang melakukannya di siang hari pada bulan Ramdan seperti makan minum dan kemahuan hawa nafsu yang lain untuk melatih kita menjadi orang yang taat kepada Allah SWT. Kemuncaknya adalah menzahirkan sifat taqwa.

يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا كُتِبَ عَلَيْكُمُ الصِّيَامُ كَمَا كُتِبَ عَلَى الَّذِينَ مِن قَبْلِكُمْ لَعَلَّكُمْ تَتَّقُونَ (١٨٣) [سورة البقرة : ١٨٣]

(Maksudnya): Wahai orang-orang yang beriman! Kamu diwajibkan berpuasa sebagaimana diwajibkan atas orang-orang yang dahulu daripada kamu, supaya kamu bertaqwa.

Untuk melatih diri kita menjadi orang yang bertaqwa kepada Allah. Taqwa itu dibuktikan dengan dengan menjadikan Al-Quran itu petunjuk yang diamalkan dalam kehidupan kita. Bukan sahaja dibaca dan dihafal, tetapi tetapi tidak faham dan tidak beramal dengan hukum hakam serta tidak mengikut petunjuknya. Allah memberi contoh yang buruk akan orang-orang Yahudi:

مَثَلُ الَّذِينَ حُمِّلُوا التَّوْرَاةَ ثُمَّ لَمْ يَحْمِلُوهَا كَمَثَلِ الْحِمَارِ يَحْمِلُ أَسْفَارًا ۚ بِئْسَ مَثَلُ الْقَوْمِ الَّذِينَ كَذَّبُوا بِآيَاتِ اللَّهِ ۚ وَاللَّهُ لَا يَهْدِي الْقَوْمَ الظَّالِمِينَ (٥) [سورة الجمعة : ٥]

(Maksudnya): (Sifat-sifat Nabi Muhammad itu telahpun diterangkan dalam Kitab Taurat tetapi orang-orang Yahudi tidak juga mempercayainya, maka) bandingan orang-orang (Yahudi) yang ditanggungjawab dan ditugaskan (mengetahui dan melaksanakan hukum) Kitab Taurat, kemudian mereka tidak menyempurnakan tanggungjawab dan tugas itu, samalah seperti keldai yang memikul bendela Kitab-kitab besar (sedang ia tidak mengetahui kandungannya). Buruk sungguh bandingan kaum yang mendustakan ayat-ayat keterangan Allah; dan (ingatlah), Allah tidak memberi hidayah petunjuk kepada kaum yang zalim.

BACA:  Amalan Dan Rahsia Orang Jepun Untuk Kekal Sihat Sehingga Lanjut Usia.

Begitulah bandingannya orang yang hanya membaca Kitab Allah dan menghafalnya, tetapi tidak mengamalkan hukum hakamnya dan tidak mengikut petunjuknya.

Nabi SAW memperingatkan umatnya dengan bersabda:

يَخْرُجُ فِي آخِرِ الزَّمَانِ قَوْمٌ أَحْدَاثُ الْأَسْنَانِ سُفَهَاءُ الْأَحْلَامِ يَقْرَءُونَ الْقُرْآنَ لَا يُجَاوِزُ تَرَاقِيَهُمْ يَقُولُونَ مِنْ خَيْرِ قَوْلِ الْبَرِيَّةِ، يَمْرُقُونَ مِنْ الْدِّينِ كَمَا يَمْرُقُ السَّهْمُ مِنْ الرَّمِيَّةِ. [رواه ترمذي]

(Maksudnya): Pada akhir zaman nanti akan muncul golongan manusia yang usia mereka masih muda dan cetek pengetahuan. Mereka membaca Al-Quran, tetapi tidak melewati kerongkong mereka (bacaan tidak diangkat dan diterima oleh Allah). Mereka bercakap dengan perkataan sebaik-baik manusia (Nabi Muhammad SAW). Mereka keluar daripada batas-batas agama seperti terkeluarnya anak panah yang menembusi tubuh binatang buruan.

Inilah bandingan mereka yang membaca Al-Quran dan menghafalnya sahaja tanpa beramal dengan perintah-perintah yang ada di dalamnya. Inilah bencana yang dihadapi oleh umat Islam yang ada pada hari ini pada akhir zaman. Mereka menjadi umat yang lemah sehingga boleh dipermainkan oleh orang, tidak menjadi umat yang mulia kerana mereka tidak mengikut Al-Quran dan tidak beramal dengan perintah-perintahnya serta tidak mengikut petunjuknya.

Al-Quran adalah laksana lampu suluh yang menyuluh perjalanan hidup kita, mengetahui mana-mana tempat yang bahaya dan tempat yang selamat. Kalau lampu tidak digunakan untuk menyuluh, maka tidak ada faedah dan tidak ada maknanya. Ia hanya disimpan sahaja, tidak digunakan untuk menyuluh perjalanan hidup kita. Allah Ta’ala menegaskan kepada Nabi SAW:

أَعُوذُ بِاللهِ مِنَ الشَّيْطَانِ الرَّجِيمِ.

إِنَّا أَنزَلْنَا إِلَيْكَ الْكِتَابَ بِالْحَقِّ لِتَحْكُمَ بَيْنَ النَّاسِ بِمَا أَرَاكَ اللَّهُ ۚ وَلَا تَكُن لِّلْخَائِنِينَ خَصِيمًا (١٠٥) [سورة النساء : ١٠٥]

(Maksudnya): Sesungguhnya Kami menurunkan kepadamu (wahai Muhammad) Kitab (Al-Quran) dengan membawa kebenaran, supaya engkau menghukum di antara manusia menurut apa yang Allah telah ditunjukkan kepadamu (melalui wahyuNya); dan janganlah engkau menjadi pembela bagi orang-orang yang khianat.

بَارَكَ اللهُ لِيْ وَلَكُمْ بِالْكِتَابِ وَالسُّنَّةِ، وَنَفَعَنِي وَإِيَّاكُمْ بِالآيَاتِ وَالْحِكْمَةِ، أَقُولُ قَوْلِى هَذَا وَاسْتَغْفِرُ اللهَ العَظِيْمَ لِيْ وَلَكُمْ وَلِسَائِرِ الُمْسِلِمْينَ وَالمُسْلِمَاتِ إِنَّهُ هُوَ الْغَفُورُ الرَّحِيمُ.

Kambing Aqiqah Murah Indonesia

Loading...
Berminat menulis berkaitan Islam? Hantarkan artikel anda di sini: www.islamituindah.us/hantar-artikel.