≡ Menu

Dijanjikan Bidadari Bagi Mereka Yang Mampu Menahan Kemarahan Mereka. Subhanallah

Hadith yang menceritakan berkaitan ganjaran bidadari bagi orang yang berjaya menahan atau mengawal kemarahannya adalah hadith yang hasan. Di sana juga banyak lagi hadith-hadith berkaitan kelebihan menahan kemarahan kerana sifat marah ini akan menghimpunkan segala keburukan.

Alhamdulillah, segala puji bagi Allah SWT, selawat dan salam kepada junjungan besar Nabi Muhammad SAW, ahli keluarga baginda SAW, sahabat baginda SAW serta orang-orang yang mengikuti jejak langkah baginda SAW.

Di dalam al-Quran juga, Allah SWT telah mengakui serta mengiktiraf bahawa kekasih-Nya Rasulullah SAW merupakan contoh teladan yang terbaik untuk diikuti oleh hamba-hamba-Nya menerusi firman-Nya:

 

لَّقَدْ كَانَ لَكُمْ فِي رَسُولِ اللَّـهِ أُسْوَةٌ حَسَنَةٌ

Kambing Aqiqah Murah Indonesia

al-Ahzab:21

Maksudnya: “Demi sesungguhnya, adalah bagi kamu pada diri Rasulullah itu contoh ikutan yang baik.”

Berdasarkan soalan di atas, di sana terdapat banyak kelebihan bagi orang yang menahan kemarahan ini sama ada berdasarkan ayat al-Quran mahupun hadith Nabi SAW. Di antara firman Allah SWT berkaitan kelebihan orang yang menahan kemarahan ini adalah:

 

Firman Allah SWT:
الَّذِينَ يُنفِقُونَ فِي السَّرَّاءِ وَالضَّرَّاءِ وَالْكَاظِمِينَ الْغَيْظَ وَالْعَافِينَ عَنِ النَّاسِ ۗ وَاللَّـهُ يُحِبُّ الْمُحْسِنِينَ

ali Imran: 134

Maksudnya: “Iaitu orang-orang yang mendermakan hartanya pada masa senang dan susah, orang-orang yang menahan kemarahannya dan orang-orang yang memaafkan kesalahan orang. Dan (ingatlah), Allah mengasihi orang-orang yang berbuat perkara-perkara yang baik.”

BACA:  Inilah Penghuni Neraka Hawiyah, Paling Dahsyat Siksaannya

 

Syeikh Dr. Wahbah al-Zuhaili ketika menafsirkan ayat ini pada menyatakan ciri-ciri orang yang bertaqwa, antaranya ialah orang yang menyembunyikan (menahan) kemarahannya serta mengawal dirinya dengan tidak menyakiti orang lain dalam keadaan dia mampu untuk lakukannya. Ini berdasarkan kepada sabda Nabi SAW (sebagaimana yang diriwayatkan oleh Imam Abu Daud dengan status yang hasan): “Barangsiapa yang menahan kemarahannya dalam keadaan dia mampu untuk melepaskannya, maka Allah akan memenuhkan di dalam jiwanya keamanan dan keimanan.” [Lihat: Tafsir al-Wasith, 1/238]

Selain itu, sememangnya terdapat hadith yang menyatakan akan ganjaran bagi orang yang menahan kemarahan adalah bidadari sebagaimana yang diriwayatkan oleh Imam Abu Daud di dalam sunannya:

 

Daripada Muaz bin Jabal RA, bahawa Nabi SAW bersabda:
مَنْ كَظَمَ غَيْظًا وَهُوَ قَادِرٌ عَلَى أَنْ يُنْفِذَهُ، دَعَاهُ اللَّهُ عَزَّ وَجَلَّ عَلَى رُءُوسِ الْخَلَائِقِ يَوْمَ الْقِيَامَةِ حَتَّى يُخَيِّرَهُ اللَّهُ مِنَ الْحُورِ الْعِينِ مَا شَاءَ

Maksudnya: “Barangsiapa yang menahan kemarahannya dalam keadaan dia mampu untuk melaksanakannya. Maka Allah Azza wa Jal akan memanggilnya di hari Akhirat di hadapan makhluk-makhluk-Nya sehingga dia diberi pilihan oleh Allah untuk memilih mana-mana bidadari yang dikehendakinya.” [Riwayat Abu Daud (4777)][Syeikh Syu’aib al-Arna’outh menilai sanad hadith ini adalah hasan]

BACA:  Ganjaran Umpama Ibadah Sepanjang Malam, Ini Keistimewaan Bagi Mereka Yang Bersolat Terawih Bersama Imam

 

Hadith ini bermaksud orang yang menahan kemarahan ini akan diperkenalkan kepada sekalian manusia serta dipuji dibangga-bangga akannya sehingga dikatakan padanya ini adalah disebabkan sifatnya yang hebat (iaitu menahan kemarahan). Disebabkan itu, dia diberi pilihan untuk memilih mana-mana bidadari yang dikehendakinya. Di samping itu, ini juga merupakan kinayah dengan masuknya dia ke dalam Syurga yang penuh dengan kenikmatan serta dengan mendapat kedudukan yang tertinggi.

Di samping itu, Imam al-Tibi menyatakan pujian terhadap orang yang mampu mngawal kemarahannya adalah disebabkan kejayannya menundukkan nafsu yang menyeru kepada kejahatan. Demikian itu, Allah SWT memuji mereka (orang yang mampu mengawal kemarahan) dengan firmannya orang-orang yang menahan kemarahannya dan orang-orang yang memaafkan kesalahan orang. [Lihat: ‘Aun al-Ma’bud, 13/95]

 

Penutup

Kesimpulannya, hadith yang menceritakan berkaitan ganjaran bidadari bagi orang yang berjaya menahan atau mengawal kemarahannya adalah hadith yang hasan. Di sana juga banyak lagi hadith-hadith berkaitan kelebihan menahan kemarahan kerana sifat marah ini akan menghimpunkan segala keburukan. Akhirnya, marilah sama-sama kita cuba untuk menjadi seorang muslim yang baik pada peribadi atau akhlak dengan menjadikan Rasulullah SAW sebagai contoh ikutan yang terbaik. Amin.

 

Wallahua’lam

Kambing Aqiqah Murah Indonesia

Loading...
Berminat menulis berkaitan Islam? Hantarkan artikel anda di sini: www.islamituindah.us/hantar-artikel.