≡ Menu

Jangan Bersedih, Kekurangan Sesuatu Pada Kita, Mungkin Kesempurnaan Pada Insan Yang Lain. Subhanallah

Firman Allah s.W.T. di dalam surah An-Nur, ayat 11 :

…janganlah kalian anggap bahawa berita bohong itu buruk bagi kalian, bahkan perkara itu adalah baik untuk kalian…

Tidak semua orang genius dan cerdik meniti perjalanan mereka dengan penuh kegigihan kerana mereka sedar akan kekurangan yang ada pada mereka. Ramai di antara ulama seperti ‘Atha, Sa’id bin Jubair, Qatadah, Al-Bukhari, At-Tirmizi dan Abu Hanifah hidup dengan perasaan tenang.

Ramai cendiakawan dunia dan orang yang luas ilmu agamanya, meskipun mereka buta seperti Ibnu Abbas, Qatadah, Ibnu Ummi Maktum, Al-A’masy dan Yazid bin Harun.

Demikian juga dari kalangan ulama meta’khir seperti Syeikh Muhammad bin Ibrahim Ali Asy-Syeikh, Syeikh Abdullah bin Humaid dan Syeikh Abdul ‘Aziz bin Baz. Saya juga telah banyak membaca biografi para cendiakawan, para ilmuan dan genius Arab yang mengalami kekurangan secara fizikal. Ada di antara mereka yang buta, ada yang tuli, ada yang pincang, ada yang lumpuh, namun semua kekurangan itu tidak melemahkan motivasi mereka. dengan ilmu dan penemuan ilmiahnya, mereka mampu mengukir sejarah dan memberi sumbangan yang positif bagi kehidupan manusia.

Kambing Aqiqah Murah Indonesia

…dan Dia menjadikan untukmu cahaya yang dengan cahaya itu kamu dapat berjalan..
(Al-Hadid : 28)

Gelaran atau taraf akademik yang tinggi bukanlah segala-galanya dalam hidup ini. Tidak perlu bersedih, bingung dan patah semangat kerana tidak memiliki ijazah kerana ijazah bukan segalnya dalam hidup ini. Tanpanya anda masih boleh menciptakan pengaruh, masih boleh bersinar dan masih boleh mempersembahkan yang terbaik untuk umat manusia. Betapa ramai orang terkenal dan mampu memberikan sumbangan yang sangat besar, namun tidak memiliki ijazah secara formal. Mereka hanya menjalani kehidupannya dengan segala keteguhan hati, kegigihan tekad dan optimis yang tinggi. Selanjutnya kita melihat pada masa kini, ternyata banyak sekali orang yang pada masa kini, ternyata banyak sekali orang yang berpengaruh dalam ilmu syari’at, dakwah, pendidikan, pemikiran dan sastera yang tidak memiliki ijazah secara formal, Misalnya; Syeikh Ibnu Zahran, Al-Maududi, An-Nadawi dan yang lainnya.

Dan masih ramai lagi ualam-ulama salaf dan para genius masa lain yang tidak mungkin disebutkan di sini.

Jiwa yang mulia
pasti kana membawa kepada kemuliaan
dan mengajarkan ketegaran dan keberanian

Sebaliknya, ribuan akedemik yang menyandang gelaran doktor di kalangan umat Islam, apakah anda mendengar sumbangan positif yang mereka berikan bagi kebaikan kehidupan di dunia ini?

…adakah kamu melihat seorang pun di antara  mereka atau kamu mendengar suara mereka yang samar-samar?
(Maryam : 98)

Perasaan qana’ah (puas dengan pemberian Allah) adalah sebuah kekayaab yang agung. Dalam sebuah hadis sahih, Rasulullah S.A.W. pernah bersabda : “Redahlah atas bahagian yang telah diberikan Allah kepadamu, maka engkau akan menjadi orang terkaya.”

Terimallah saja keluarga, pendapatan, kenderaan, anak-anak dan tugas-tugas anda  apa adanya dengan penuh keredaan, nescaya anda akan merasakan indahnya kebahagian dan ketenangan.

Dalam sebuah hadis sahih disebutkan : “Kekayaan yang sebenarnya adalah kaya hati.”

Kekayaan yang sebenarnya bukanlah diukur dengan banyaknya material, harta dan kedudukan, namun diukur dengan ketenangan jiwa dan keredaannya menerima apa yang diberikan Allah.

BACA:  Tatacara Membaca Al-Quran Semasa Ramadhan, Rebutlah Peluang Semasa PKP Ini Untuk Membaca Al-Quran

Dalam sebuah hadia sahih, Rasulullah S.A.W. bersabda :

“Sesungguhnya Allah mencintai seorang hamba yang bertakwa, kaya dan tekun dalam beribadah serta sembunyi-sembunyi dalam memberikan sedekah.”

Hadis lain berbunyi :

“Ya Allah, berikanlah rasa kaya dalam hatinya.”

Ada seseorang bercerita : “Saya pernah naik sebuah kenderaan dari bandar menuju suatu kota, dengan hanya ditemani seorang pemandu. Saya perhatikan pemandu ceria sekali, dia sentiasa memuji dan bersyukur kepada Allah. Lalu saya tanyakan kepadanya tentang keluarganya. Katanya, dia memiliki dua orang isteri dan anak lebih dari sepuluh. Sedangkan penghasilannya setiap bulan hanya 800 riyal. Dia hanya mempunyai bilik-bilik lama yang didiaminya bersama keluarganya. Namun dia sangat menikmati kedamaian itu, kerana dia reda dengan apa yang Allah kurniakan kepadanya.”

 “Saya tidak habis berfikir, ketika saya membandingkan pemandu ini dengan orang yang memiliki wang jutaan riyal, di samping istana dan rumah mewah, tetapi mereka hidup penuh dengan keluh-kesah. Akhirnya, saya dapat simpulkan bahawa kebahagian tidak terletak pada banyaknya harta.”

Ada juga cerita tentang seorang saudagar besar dan terkenal, yang memiliki jutaan riyal dan puluhan istana dan rumah mewah, tetapi akhlaknya buruk, hubungannya dengan sesama manusia tidak baik, tabiatnya buruk dan selalu murung. Akhirnya, dia mati dalam keadaan terasing dari keluarganya. Ini adalah kerana dia tidak pernah puas dengan nikmat serta rezeki yang telah diberikan Allah kepadanya.

Kemudian dia ingin sekali supaya Aku menambahnya. Sekali-kali tidak (akan Aku tambah), kerana sesungguhnya dia menetang ayat-ayat Kami (Al-Quran).
(al-muddaththir : 15-16)

Dalam pandangan orang arab kuno, ketenteraman jiwa itu dapat dicapai dengan mengasingkan dairi di tengah gurun da menjauhkan diri dari keramaian orang ramai.

Pujangga Arab mengatakan :

Serigala menolong dan aku pun merasa tak asing
dengan lolongannya
namun ketika manusia berbicara
ingin rasanya aku segera terbang meninggalkannya

Suatu ketika, Abu Zar Radiyallahu ‘anhu pernah mengasingkan diri ke Rabzah, sebuah lembah yang terletak antara Mekah dan Madinah. Sementara itu, Sufyan Al-Thauri pernah berkata : “Aku merasa gembira sekiranya aku boleh berada di sebuah bukit dan tidak ada seorang pun yang mengetahui keberadaanku.”

Dalam sebuah hadis disebutkan : “Hampir datang suatu masa yang pada masa itu sebaik-baiknya harta seorang muslim adalah kambing yang digembalakan di lembah-lembah yang subur atau di puncah gunung. Dia melakukan yang demikian kerana ingin menyelamatkan agamanya dam kacaunya fitnah.”

Jika terjadi fitnah, maka jalan terbaik bagi seorang hamba Allah adalah meninggalkannya seperti yang dilakukan oleh Abdullah bin umar, Usamah bin Zaid dan Muhammad bin Maslamah ketika terjadinya peristiwa terbunuhnya Uthman Radi-yallahu ‘anhu.

Saya melihat ramai sekali orang yang dilanda kemiskinan, kesengsaraan dan sempit hatinya hanya kerana mereka jauh dari Allah. Ada seorang yang dahulunya kaya -raya dengan harta yang melimpah dan dikurnia kesihatan oleh Tuhannya dan mendapatkan kebaikan dari Allah. Namun kemudian dia berpaling dari ketaatannya kepada Allah, melalaikan solat dan melakukan dosa-dosa besar. Maka allah pun mencabut kesihatannya, menyempitkan rezekinya dan mengujinya dengan keresahan dan kebingungan. Hidupnya pun berpindah dari satu kesengsaraan menuju ke kesengsaraan yang lain dan dari bencana yang satu menuju ke bencana yang lain.

BACA:  Insiden Tembakan Di Masjid Christchurch : Kenyataan Rasmi Senator Dari Queensland Undang Kritikan Netizen

…dan barang siapa yang berpaling dari peringatanKu, maka baginya kehidupan yang sempit…
(Taha : 124)

Dan demikianlah (seksaan) itu adalah kerana Allah Subhanahu wa Ta ‘ala sekali-kali tidak akan mengubah sesuatu nikmat yang telah dianugerahkanNya kepada sesuatu kaum, hingga mereka mengubah sikap mereka sendiri…
(Al-Anfal : 53)

     Segala musibah yang menimpa diri kalian adalah akibat oleh perbuatan tangan kalian sendiri dan Allah Maha Memaafkan kesalahan kalian yang banyak.
(As-Syura : 30)

Sekiranya mereka tetap neristiqamah di atas jalan itu (agama Islam) nescaya akan Kami berikan kepada mereka air yang segar(rezeki yang banyak).
(Al-Jin : 16)

Saya membayangkan memiliki sebuah keajaiban yang dapat mengubah kegelisahan, kegundahan dan kesedihan itu, namun dari mana keajaiban itu saya perolehi? Meskipun demikian, saya boleh memberikan sebuah serepi dari para ulama’ dan para tokoh Islam, yakni, sembahlah Yang Maha Pencipta, terimalah rezeki yang ada, terimalah qadak Allah, zuhudlah terhadap dunia, serta pendekkan angan-angan anda.

Saya sangat kagum kepada seorang ahli psikologi yang berasal dari Amerika Syarikat yang bernama Wlliam James – seorang bapa ilmu psikologi di kalangan mereka. Katanya : “Sungguh kita manusia selalu memikirkan apa yang tidak kita miliki dan tidak berterima kasih kepada Tuhan atas apa yang telah kita miliki. Kita melihat penderitaan hanya dari sisi negatifnya tanpa mahu melihat sisi positifnya dan selalu merasa rugi terhadap kekurangan yang kita miliki, namun kita tidak pernah merasa beruntung atas kelebihan yang kita miliki.”

Allah S.W.T. berfirman :

…jika kamu mahu bersyukur (atas nikmatku), nsecaya akan Kutambahkan (nikmatku) kepada kalian…
(Ibrahim : 7)

Sedangkan Rasulullah S.A.W. berdoa :

“aku berlindung kepada Allah dari jiwa yang tidak pernah merasa puas.”

Dalam hadis disebutkan :

“Barangsiapa yang berada pada waktu pagi dan menanamkan tekad bahawa akhirat itu adalah tujuannya, maka allah akan selalu memudahkan semua urusannya, Allah akan memberi kekayaan dalam hatinya dan nikmat dunia akan dinerikan kepadanya melalui jalan yang mudah. Barang siapa yang berada pada pagi hari dan maka Allah akan memperumit semua urusannya. Allah kan menjadikan kemiskinan selalu ada idhadapan matanya dan Allah tidak akan memberikan nikmat dunia kepadanya, kecuali sekadarnya saja.”

Firman Allah S.w.T. :

Dan jika kamu bertanya kepada mereka. “Siapakah yang menciptakan langit dan bumi dan yang mengendalikan matahari dan bulan? Nescaya mereka akan menjawab : “Allah”, lalu mengapa mereka berpaling?
(Al-‘Ankabut : 61)

Kambing Aqiqah Murah Indonesia

Loading...
Berminat menulis berkaitan Islam? Hantarkan artikel anda di sini: www.islamituindah.us/hantar-artikel.