≡ Menu

Kalau Nak Anak Anak Bijak Baiki Dulu Dua Perkara Ini. Baru Sel-Sel Otak Boleh Berhubung

Ibu bapa mana yang tidak mahu anaknya bijak dalam serba serbi. Malah untuk pastinya anak bijak dan cemerlang, awal-awal lagi kita sudah mencari tadika yang dirasakan cukup baik untuk anak kita menimba ilmu.

Hakikatnya ilmu asas bermula dari rumah, semakin bijak kita merangsang anak sejak kecil, maka bijaklah anak itu. Apa yang berlaku pada kita hari ini adalah kita mahu anak bijak, tetapi kita sendiri yang tersalah langkah.

Kita biarkan anak kita dengan dunia dia sendiri malah kita sendiri tidak memperlihatkan

(1) Lambakan tadika/taska yang self-claimed menggunakan pendekatan bermain dalam ‘manifesto’, tetapi jauh panggang dari api tentang konsep play yang sebenar.
(2) Pendidikan yang tidak berterusan. Di rumah didik lain, di sekolah ajar lain. Contohnya penggunaan gajet yang melampau.

Saya nak fokuskan masalah yang kedua. Namakan apa sahaja jenis gajet yang memenuhi kehidupan. Ipad, mobile phone, tablet, laptop etc. Kebergantungan kita terhadap gajet semakin menjadi-jadi.

Kambing Aqiqah Murah Indonesia

Sampaikan nak diamkan anak yang menangis sekali pun, ibu bapa terus menghulur gajet supaya mereka diam. Bahkan, ada ibu bapa yang memberikan seoarang satu anak masing-masing yang masih kecil sebuah gajet, dan digunakan tanpa kawalan.

****

Perkembangan awal kanak-kanak adalah melalui deria atau sensory mereka. Mereka bercakap dengan orang dan membuat bunyi, menyentuh dan melihat alam sekeliling, merasa dan menghidu. Mereka perlu bergerak.

BACA:  Istimewanya Nabi Muhammad, Tidak Pernah Dilihat Menguap

Experts dah bagi warning jika ibu bapa memberikan gajet kepada anak-anak tanpa kawalan, maka ia memberi kesan jangka masa panjang yang negatif. Akan wujud masalah tingkah laku.

Fokus mereka hanya untuk gajet menyebabkan tiada interaksi luar yang berlaku. Kurang vocabs. Malu nak bercakap. Tiada keyakinan diri. Tak kenal sesama saudara.

Belum lagi merencatkan perkembangan motor halus. Perkembangan fizikal kanak-kanak tidak berlaku dengan normal. Pada waktu terbaik mereka untuk menguatkan otot, bermain di luar, tetapi kita ubah dengan berikan gajet yang hanya menggerakkan jari jemari.

Emosi mereka tidak terkawal. Cuba ambil gajet dari tangan mereka. Atau tidak benarkan mereka menggunakan gajet untuk sementara waktu. Apa yang akan mereka buat? Boleh jadi, kanak-kanak akan memukul ibu bapa untuk melepaskan geram. Worst case, ia membawa kepada masalah mental.
Sebab itu, no gajet umur 2 tahun ke bawah. Langsung jangan bagi.

Sebab itu, untuk 6 tahun ke bawah, maksimum hanya 2 jam sahaja penggunaan.
Janganlah degil.

***
Benar, kita tidak mahu anak kita ketinggalan. Sentiasa update dengan perkembangan teknologi terkini. Tapi biar berpada. Berpada bagaimana? Berikan ikut umur dan kesesuaian masa dan tempoh penggunaan.

Bukan semua umur kanak-kanak menerima perkembangan dengan kadar yang sama. Adakalanya, mereka belum bersedia. Kalau kita langgar juga, kita melangkaui perkembangan yang sepatutnya berkembang terlebih dahulu.

BACA:  Setiap Kali Jiwa Rasa Sedih, Resah, Lemah & Terbeban Dengan Hutang, Amalkanlah Doa Yang Diajar Nabi Ini

Solusi?
– Ibu bapa tolong bercakap dengan anak-anak. Tidak bergerak depan skrin akan menjadikan mereka tidak tahu bersosial.
– Letak peraturan waktu penggunaan supaya kanak-kanak tidak sampai tahap ketagih, atau menjadi hamba gajet.
– Role model. Kita tak bagi anak-anak guna gajet ketika makan. Sebagai ibu bapa, kita pun jangan guna juga. Kalau tak jadi sia-sia. Seperti nak suruh anak ketam jalan lurus, tapi mak dia pun jalan senget dan tak betul. Walk the talk.
– Bermain dengan anak tanpa menggunakan gajet. Banyak lagi bahan konkrit dan real yang lain berbanding gajet.
– Games yang berasaskan pendidikan di dalam gajet tu boleh main, tetapi bersama-sama ibu bapa, dan ada limit masa yang dibenarkan. Bukan main bagi je.

 

***
Berbalik kepada gambar, sebab tu saya rasa kelakar. Ibu bapa yang kononnya tahu tentang anak-anak, tetapi sebenarnya salah faham.
Kita fikir kita dah jadi ibu bapa yang terbaik bila hantar anak-anak ke tadika/taska yang biarkan anak bermain. Tetapi di rumah, kita yang abaikan tanggungjawab dengan merosakkan perkembangan kanak-kanak.

Kita dah buat salah dengan anak pertama dulu. Tapi buat lagi salah dengan anak kedua, ketiga dan seterusnya.

Kita yang salah.

Kambing Aqiqah Murah Indonesia

Loading...
Berminat menulis berkaitan Islam? Hantarkan artikel anda di sini: www.islamituindah.us/hantar-artikel.