≡ Menu

Menjadi Hamba Yang Penuh Tawaduk. Ini 7 Panduan Untuk Menjadi Tawaduk

Tawaduk dapat difahami sebagai sikap rendah hati (bukan menghinakan diri). Ia adalah sikap pertengahan antara sombong dan juga menghinakan diri (menganggap diri tidak ada nilai dan kepentingan).

Menurut Ibnu Hajar dalam Kitab Fathul Bari (11/341) mengatakan bahawa tawaduk ialah menampakkan diri lebih rendah daripada orang yang mengagungkannya. Ada pula yang mengatakan bahawa tawaduk adalah memuliakan orang yang lebih mulia darinya.

Jika dilihat dalam kehidupan seharian, situasi tawaduk (humility) adalah apabila:

  • Boleh menerima teguran dan nasihat yang membina
  • Sedar kelebihan dan kekurangan diri
  • Empati terhadap situasi dan keperluan orang lain

Mari kita lihat pula bagaimana untuk memupuk sifat tawaduk ini:

#1- Sentiasa Ingat Bahawa Allah Paling Berkuasa

Dalam kehidupan seharian yang serba pantas dan bersimpang siur antara tugas ke tugas lain, tidak dinafikan agak mencabar untuk sentiasa mengingati Allah dan meyakini bahawa Allah berkuasa mengawal setiap aspek kehidupan.

Kambing Aqiqah Murah Indonesia

Tetapi, tidak dapat tidak, kita perlu melatih diri – boleh juga menyebut dalam hati bahawa Allah Maha Berkuasa mentadbir segalanya.

#2- Pohon Petunjuk Melalui Doa dan Juga Sumber Ilmu Yang Tepat

Doa adalah petunjuk bagi orang Islam. Lazimilah doa setiap masa dan minta petunjuk kepada Allah agar sentiasa dipandu ke jalan kebaikan. Selain itu, anda juga boleh merujuk kepada ahli sumber ilmu agama yang benar untuk amalan-amalan pembaikan diri.

BACA:  Perkara-Perkara Yang Disukai Allah Yang Dicatat Dalam Hadis. Tak Rugi Kalau Kita Amalkan

#3- Fahami Nilai Diri Sebenar

Manusia adalah sebaik-baik makhluk yang diciptakan oleh Allah. Taraf kita sebagai hamba Allah lah yang akan menjadikan kita mulia, bukan kerana pangkat, kemahiran, pencapaian dan kekayaan.

Apabila kita sedar perkara ini, kita faham bahawa setiap orang sama sahaja tarafnya – iaitu hamba Allah. Tidak ada yang perlu menyombongkan diri antara satu sama lain.

#4- Fokus Kepada Pembaikan Diri

Cukup mudah untuk menghakimi orang lain berbanding diri sendiri. Kata orang, jika kita menghalakan satu jari ke arah orang lain, empat lagi berbalik kepada kita. Perumpamaan ini mengingatkan kita supaya lebih teliti untuk melihat kepada diri sendiri.

Ambil langkah bagaimana untuk memperbaiki diri sendiri berbanding menghakimi orang lain. Lebih-lebih lagi, anda hanya bertanggungjawab terhadap perlakuan diri. Sekalipun anda mempunyai kemahiran tertentu, bukankah perkembangan diri adalah proses sepanjang hidup.

BACA:  4 Negeri Yang Dianjurkan Rasulullah SAW Dihuni Pada Akhir Zaman

#5- Bersyukur Dengan Apa Yang Ada Setakat Ini

Cukup mudah sekarang untuk melihat orang lain dan menginginkan apa yang orang lain ada. Walau bagaimanapun, rasa tawaduk juga mempunyai elemen kesyukuran.

Tidak salah bercita-cita untuk lebih berkembang dalam hidup, tetapi dalam masa sama rasa syukur juga perlu ada. Kita tidak akan sampai ke tahap sekarang tanpa pertolongan daripada Allah SWT.

#6- Ingat Pada Kematian Dan Banyakkan Istighfar

Mengingati mati akan menghapuskan kelazatan dunia. Dalam kita menempuh hari-hari yang sibuk, selitlah ingatan kepada kematian agar kita sentiasa sedar bahawa kehidupan di dunia ini sementara sahaja. Orang yang mengingati mati tidak akan berasa ingin membangga diri kerana sedar bahawa segalanya akan luput dan hilang.

Rasa tawaduk atau rendah hati tidak akan membuatkan kita kekurangan apa-apa. Orang yang rendah hati secara tidak langsung akan disegani dan dihormati.

Orang yang tawaduk tahu siapa dirinya, menerima kekurangan dan kelebihan diri serta tidak berlebih-lebihan dalam bertingkah-laku. Semoga kita dapat menyuburkan sikap tawaduk dalam diri.

Kambing Aqiqah Murah Indonesia

Loading...
Berminat menulis berkaitan Islam? Hantarkan artikel anda di sini: www.islamituindah.us/hantar-artikel.