≡ Menu

Nikmat Menguji Kesyukuran, Ujian Menduga Kesabaran

Wahai hamba-hamba Allah,

Bertaqwalah kamu kepada Allah dengan mengikut segala perintah-Nya dan meninggalkan segala larangan-Nya. Carilah bekalan, maka sesungguhnya sebaik-baik bekalan itu adalah bertaqwa kepada Allah. Maka sesungguhnya berjaya dan selamat orang-orang yang bertaqwa kepada Allah.

Sidang Jumaat yang dirahmati Allah,

Marilah kita mendengar peringatan daripada Allah Subhanahu wa Ta’ala di dalam Al-Quranul Karim:

وَلَنَبْلُوَنَّكُم بِشَيْءٍ مِّنَ الْخَوْفِ وَالْجُوعِ وَنَقْصٍ مِّنَ الْأَمْوَالِ وَالْأَنفُسِ وَالثَّمَرَاتِ ۗ وَبَشِّرِ الصَّابِرِينَ (١٥٥) الَّذِينَ إِذَا أَصَابَتْهُم مُّصِيبَةٌ قَالُوا إِنَّا لِلَّهِ وَإِنَّا إِلَيْهِ رَاجِعُونَ (١٥٦) أُولَٰئِكَ عَلَيْهِمْ صَلَوَاتٌ مِّن رَّبِّهِمْ وَرَحْمَةٌ ۖ وَأُولَٰئِكَ هُمُ الْمُهْتَدُونَ (١٥٧) [سورة البقرة : ١٥٥-١٥٧]

Kambing Aqiqah Murah Indonesia

(Maksudnya): Dan sesungguhnya! Kami akan menguji kamu dengan sedikit ketakutan, kelaparan, kekurangan harta, jiwa dan buah-buahan. Dan berikanlah khabar gembira kepada orang-orang yang sabar. (Iaitu) orang-orang yang apabila mereka ditimpa musibah, maka mereka mengucapkan: “إِنَّا لِلَّهِ وَإِنَّا إِلَيْهِ رَاجِعُونَ.” Mereka itulah yang mendapat keberkatan yang sempurna dan rahmat daripada Tuhan mereka; dan mereka itulah orang-orang yang mendapat petunjuk.

Allah Subhanahu wa Ta’ala menjanjikan untuk menguji kehidupan kita dengan perkara yang menyusahkan setelah kita diberi nikmat yang tidak terhingga banyaknya pada diri kita.

وَإِن تَعُدُّوا نِعْمَةَ اللَّهِ لَا تُحْصُوهَا ۗ إِنَّ اللَّهَ لَغَفُورٌ رَّحِيمٌ (١٨) [سورة النحل : ١٨]

(Maksudnya): Dan jika kamu menghitung nikmat Allah (yang dilimpahkannya kepada kamu), tiadalah kamu akan dapat menghitungnya satu persatu; sesungguhnya Allah Maha Pengampun, lagi Maha Mengasihani.

Namun demikian, Allah Subhanahu wa Ta’ala akan menguji kamu, menguji keimanan dan kepercayaan kamu kepada Allah Subhanahu wa Ta’ala dengan sedikit sahaja, bukan banyak setelah kamu bersenang lenang, badan sihat beberapa tahun diuji dengan musibah (bencana), kesakitan, kekurangan harta benda, bencana alam yang menyusahkan, kematian, kerugian perniagaan, buah-buahan tidak menjadi, tanaman dirosakkan dan sebagainya. Itu adalah ujian yang sedikit daripada Allah Subhanahu wa Ta’ala.

Walaupun Allah Subhanahu wa Ta’ala menguji kita dengan kesusahan dan kepayahan itu, Allah Subhanahu wa Ta’ala mengurniakan kebaikan kepada seseorang yang beriman sahaja, tidak diberikan kepada yang lain.

Sabda Nabi Shollallahu ‘alaihi wasallam:

عَجَبًا لِأَمْرِ الْمُؤْمِنِ إِنَّ أَمْرَهُ كُلَّهُ خَيْرٌ، وَلَيْسَ ذَاكَ لِأَحَدٍ إِلَّا لِلْمُؤْمِنِ: إِنْ أَصَابَتْهُ سَرَّاءُ شَكَرَ فَكَانَ خَيْرًا لَهُ وَإِنْ أَصَابَتْهُ ضَرَّاءُ صَبَرَ فَكَانَ خَيْرًا لَهُ. [رواه مسلم]

(Maksudnya): Sesungguhnya amat menghairankan kepada seorang yang beriman, perkara ini tidak ada melainkan kepada orang yang beriman sahaja, tidak ada pada yang lain, semua membawa kebaikan kepadanya. Sekiranya dia dalam keadaan suka, gembira dan menyenangkan, dia bersyukur yang menjadi kebaikan kepadanya. Sekiranya dia ditimpa kesusahan atau kepayahan atau kesakitan, dia bersabar yang menjadi kebaikan kepadanya.

Oleh sebab itu kita hendaklah memelihara iman kita supaya seluruh kehidupan kita menjadi baik dan mendapat rahmat daripada Allah Subhanahu wa Ta’ala.

Seorang sahabat, Sufian bin ‘Abdullah Radiallahu ‘anhu bertanya kepada Nabi Shollallahu ‘alaihi wasallam:

يَا رَسُولَ اللَّه قُلْ لِى فِي الْإِسْلَامِ لَا أَسْأَلُ عَنْهُ أَحَدًا غَيْرَكَ، قَالَ: قُلْ آمَنْتُ بِاللَّهِ ثُمَّ اسْتَقِمْ. [رواه مسلم]

BACA:  Diangkat Martabat Wanita Dalam Islam Setelah Era Jahiliyah. Subhanallah

(Maksudnya): Wahai Rasulullah, nasihatilah saya dengan suatu nasihat yang cukup lengkap yang tidak perlu lagi saya bertanya kepada orang lain. Sabda Rasulullah Shollallahu ‘alaihi wasallam: Katakanlah, aku beriman kepada Allah, kemudian beristiqamah.

Beristiqamah dengan makna berada di jalan yang betul, yang tidak menyeleweng dan tidak terpesong serta tidak membatalkan iman. Pelihara iman itu dengan sebaik-baiknya kerana disebut di dalam hadits yang lain:

(Maksudnya): Sejahat-jahat orang yang beriman selagi ada iman di dalam hatinya akhirnya masuk syurga walaupun masuk neraka sebelum itu. Sementara sebaik-baik orang yang kafir yang imannya tidak ada akan masuk neraka selama-lamanya.

Di sini besarnya nikmat iman itu. Hendaklah dipelihara dan dijaga iman kita dengan sungguh-sungguh dan kuatkan iman kita dengan sungguh-sungguh dengan cara membanyakkan hubungan kita dengan Allah Subhanahu wa Ta’ala, dengan cara menghadapi ujian kita bersabar, menghadapi kesenangan kita bersyukur. Iman kita jadi bertambah.

أَعُوذُ بِاللهِ مِنَ الشَّيْطَانِ الرَّجِيمِ.

بِسْمِ اللَّهِ الرَّحْمَـٰنِ الرَّحِيمِ.

وَالْعَصْرِ (١) إِنَّ الْإِنسَانَ لَفِي خُسْرٍ(٢) إِلَّا الَّذِينَ آمَنُوا وَعَمِلُوا الصَّالِحَاتِ وَتَوَاصَوْا بِالْحَقِّ وَتَوَاصَوْا بِالصَّبْر (٣) [سورة العصر : ١-٣]

(Maksudnya): Demi Masa! Sesungguhnya manusia itu dalam kerugian. Kecuali orang-orang yang beriman dan beramal soleh, dan mereka pula berpesan-pesan dengan kebenaran serta berpesan-pesan dengan sabar.

بَارَكَ اللهُ لِيْ وَلَكُمْ بِالْكِتَابِ وَالسُّنَّةِ، وَنَفَعَنِي وَإِيَّاكُمْ بِالآيَاتِ وَالْحِكْمَةِ، أَقُولُ قَوْلِى هَذَا وَاسْتَغْفِرُ اللهَ العَظِيْمَ لِيْ وَلَكُمْ وَلِسَائِرِ الُمْسِلِمْينَ وَالمُسْلِمَاتِ إِنَّهُ هُوَ الْغَفُورُ الرَّحِيمُ.

Kambing Aqiqah Murah Indonesia

Loading...
Berminat menulis berkaitan Islam? Hantarkan artikel anda di sini: www.islamituindah.us/hantar-artikel.