≡ Menu

Sampaikan Ilmu Yang Bermanfaat Agar Kita Beroleh Ganjaran Berterusan

Ilmu Bermanfaat Untuk Ganjaran Berterusan

Setiap kita mengharapkan agar sentiasa mendapat ganjaran pahala daripada setiap amal yang dilakukan. Ada amal yang dilakukan akan terhenti ganjarannya apabila kita meninggal dunia. Namun, terdapat amal yang kita tinggalkan apabila kita meninggal dunia akan berterusan ganjaran pahalanya.

Abu Hurairah RA meriwayatkan hadis Nabi SAW:

عَنْ أَبِي هُرَيْرَةَ رضى الله عنه أَنَّ رَسُولَ اللَّهِ صلى الله عليه وسلم قَالَ ‏ ‏ إِذَا مَاتَ الإِنْسَانُ انْقَطَعَ عَمَلُهُ إِلاَّ مِنْ ثَلاَثٍ صَدَقَةٌ جَارِيَةٌ وَعِلْمٌ يُنْتَفَعُ بِهِ وَوَلَدٌ صَالِحٌ يَدْعُو لَهُ

“Apabila meninggalnya anak Adam, terputuslah segala amalannya melainkan tiga perkara: sedekah jariah, ilmu yang bermanfaat, serta anak soleh yang mendoakan mereka. (HR Tirmizi No: 1376) Status” Hadis Sahih

Kambing Aqiqah Murah Indonesia

Satu daripada amal yang menjadikan ganjaran berterusan adalah melalui ilmu bermanfaat yang diajar dan disebarkan kepada orang lain melalui pelbagai medium. Al-Imam Ibn al-Jauzi berkata:

BACA:  Doa-Doa Nabi Ibrahim Yang Kita Boleh Amalkan. Diajarkan Di Dalam Al-Quran

مَنْ أًحَبَّ الاَّ يَنْقَطِعَ عَمَلهُ بَعْدَ مَوْته فَلْيَنْشرْ العِلْم بِالتَّدْوِيْن وَالتّعْلِيْم

“Barangsiapa yang inginkan agar (pahala) amalannya tidak terputus selepas kematiannya, maka hendaklah dia menyebarkan ilmu sama ada dengan penulisan mahupun dengan pengajaran.” (Kitab al-Tazkirah)

Pelbagai cara boleh dilakukan untuk membuat fix deposit pahala antaranya melalui ilmu yang disebarkan melalui penulisan. Imam Nawawi, walaupun dia meninggal dunia ketika usia masih muda iaitu sekitar 45 tahun namun banyak buku karangan beliau yang sehingga kini telah diulang cetak dan digunakan oleh asatizah untuk mengajar serta oleh orang ramai di seluruh dunia antaranya Syarah Muslim (11 Jilid), Riyadh al-Salihin, Al-Azkar, Al-Arbain al-Nawawiyah, Bustan al-Arifin dan lain-lain.

Al-Imam al-Khattabi pula menganggap, penulisan ilmu adalah suatu kemuliaan buat dirinya. Kata al-Khattabi: 

كتابي أعز شيء علي

BACA:  Tidak Akan Ada Yang Bisa Membuat Surah Baru Di Dalam Al-Quran. Kerana Ini Kalam Allah

“Kitabku (penulisanku) adalah sesuatu yang perkara yang paling mulia disisiku.”

Selain daripada buku yang dihasilkan, media sosial kini menjadi platform yang sangat popular dalam penyebaran ilmu. Ciri-ciri media sosial yang begitu menarik, mudah diakses tidak kira kita berada dimana selain tidak mengenakan sebarang caj menjadikannya begitu mesra pengguna. Antaranya FB, Wechat, Whatsapp, Telegram, Instagram, TikTok dan pelbagai lagi. 

Tulis dan sebarkanlah ilmu bermanfaat untuk membina minda, jiwa dan perilaku pembaca. Mudah-mudahan walaupun dengan usaha yang sedikit, Allah akan memberikan ganjaran yang tidak ternilai dan mengampunkan dosa kita.

Menulis atau menyebarkan ilmu di ruang media sosial adalah jalan paling mudah untuk mendapatkan pahala yang tidak putus-putus. Lebih ramai orang mendapat manfaat darinya, lebih banyak pahala kebaikan buat kita.

Kambing Aqiqah Murah Indonesia

Loading...
Berminat menulis berkaitan Islam? Hantarkan artikel anda di sini: www.islamituindah.us/hantar-artikel.