≡ Menu

Sedeqah Sebagaimana Diajarkan Rasulullah. Mudahnya Bersedeqah

Bagi mereka yang mempercayai adanya yang ghaib, dan menunaikan solat, dan membelanjakan dari apa yang Kami sediakan untuk mereka (Quran 2: 3)

Allah (SWT) menciptakan kita dalam “kecerunan kekayaan” seperti kewangan, elemen material, kesihatan, penampilan, kecerdasan untuk belajar dan kemampuan untuk menguasai pelbagai kemahiran. Dalam ayat Al-Quran ini, Allah (SWT) meminta orang-orang beriman untuk berkongsi sebahagian dari kekayaan yang Dia berikan kepada mereka yang kurang bernasib baik (muʿāmalāt). Dalam perspektif ini, perkataan Arab Zakat bermaksud menyucikan jiwa kita sendiri. Dari definisi ini, amal wang wajib (Zakat Al mal) ini adalah niat setiap orang kaya untuk membersihkan diri dengan menolong orang miskin. Jumlah amal ditetapkan pada 2.5% dari jumlah simpanan dan kekayaan seorang Muslim melebihi jumlah minimum (nisab) yang disumbangkan setiap tahun2.

..Dan berbuat baik kerana Allah telah menolong kamu .. (Quran 28:77)

Sebagai tambahan kepada kewajiban ini, kita dapat memiliki kesempatan untuk menyucikan jiwa kita sendiri dan menambahkan perbuatan baik dengan memberikan apa sahaja yang kita dapat. Contohnya, ayat al-Quran ini:

Mereka bertanya kepada kamu (wahai Muhammad) apa yang harus mereka belanjakan. Katakanlah: Apa sahaja yang anda belanjakan untuk kebaikan mestilah untuk ibu bapa dan saudara-mara dan anak-anak yatim dan orang-orang yang memerlukan dan bagi orang-orang yang bertafakur, dan apa sahaja yang anda lakukan dengan perbuatan baik, Allah mengetahuinya dengan baik (Quran 2: 215)

Kambing Aqiqah Murah Indonesia

-berarti bahawa niat untuk menyenangkan Allah (SWT) dan membersihkan diri kita tidak terbatas hanya untuk menolong mereka yang memerlukan dengan memberi mereka wang atau makanan untuk bertahan hidup, tetapi merangkumi perbuatan amal seperti menawarkan bantuan dan masa kepada saudara, jiran dan rakan-rakan serta mereka yang tidak sihat untuk menenangkan mereka dan mungkin menambah kegembiraan dalam hidup mereka, atau meningkatkannya dengan cara tertentu.

BACA:  Rasulullah, Simbol Hati Yang Cekal Dan Tidak Berputus Asa!

Selain itu, bersikap baik dan bertimbang rasa terhadap saudara, jiran dan rakan sekerja juga merupakan perbuatan baik seperti yang disebutkan dalam ayat Al-Quran:

Sembahlah Tuhan dan janganlah kamu bergabung dengan Dia dalam beribadat, dan berbuat baik kepada orang tua, kerabat, anak yatim, orang yang memerlukan, jiran yang dekat dengan saudara, jiran yang tidak dikenali, pendamping di sisimu, orang yang berjauhan (kamu bertemu) dan mereka yang dimiliki oleh tangan kanan anda. Sesungguhnya Allah tidak menyukai orang yang sombong dan sombong. (Al-Quran 4:36)

Semasa kita menyembah Allah (SWT) dengan doa-doa kita (ibadat) di masjid, umat Islam juga seharusnya menyembah-Nya di tempat kerja dengan menolong orang-orang di sana (muʿāmalāt). Sebagai contoh, amal jurutera adalah untuk menawarkan kepakaran untuk menyelesaikan masalah teknikal dengan betul. Amal seorang doktor adalah untuk merawat pesakit dengan secukupnya dan memberi mereka diagnosis dan rawatan yang tepat dan amal seorang guru adalah untuk menyampaikan pengetahuan dan membolehkan pelajar belajar.

Dalam topik ini, Nabi Mohamed (SAW) mengajarkan kepada kita bahawa kita dapat menolong orang dengan banyak cara seperti yang dia katakan: “Amal diwajibkan untuk setiap keturunan Adam setiap hari matahari terbit”. Dia kemudian ditanya: “Dari apa kita bersedekah setiap hari?” Nabi menjawab: “Pintu-pintu kebaikan ada banyak: menyertakan kebaikan, melarang kejahatan, menghapus bahaya dari jalan, mendengarkan orang pekak, memimpin orang buta, membimbing seseorang ke objek keperluannya, bergegas dengan kekuatan kaki seseorang menjadi satu dalam kesedihan yang meminta pertolongan, dan menyokong lemah dengan kekuatan lengan seseorang. Semua ini adalah amal yang ditetapkan untuk anda ”. Dia kemudian berkata: “Bahkan senyumanmu untuk saudaramu adalah amal”. [Bukhari]

BACA:  Ayat-Ayat Al-Quran Yang Dapat Kita Hayati Untuk Mempelajari Perkahwinan

Di samping itu, Nabi Muhammad SAW meminta umat Islam juga melindungi alam dan haiwan. Sebagai contoh, mengenai pahala menanam pokok, dia berkata “Jika seorang Muslim menanam pohon atau menabur benih, dan kemudian burung, atau seseorang atau binatang memakannya, itu dianggap sebagai hadiah amal (sadaqah) baginya ” Untuk menjaga dan melindungi haiwan, dia menceritakan kisah ini: “Seorang lelaki merasa sangat dahaga ketika dalam perjalanan, di sana dia menjumpai sebuah sumur. Dia turun ke sumur, menghilangkan dahaga dan keluar. Sementara itu dia melihat seekor anjing terengah-engah dan menjilat lumpur kerana dahaga yang berlebihan. Dia berkata kepada dirinya sendiri, “Anjing ini menderita kehausan seperti yang saya lakukan.” Oleh itu, dia turun ke sumur lagi, mengisi kasutnya dengan air, memegangnya dengan mulutnya dan menyiram anjing itu. Allah menghargainya atas perbuatan itu dan memaafkannya ”. Para Sahabat berkata: “Ya Rasulullah! Adakah hadiah untuk kita melayani haiwan? ” Dia menjawab: “Ada pahala untuk melayani semua makhluk hidup”. [Bukhari]

Sebagai catatan terakhir, seperti yang disebutkan dalam ayat Al-Quran ini:

Dan Kami telah mengutus kamu [wahai Muhammad] bukan hanya sebagai rahmat bagi manusia dan jin (Quran 21: 107)

– Nabi Muhammad SAW diutus sebagai anugerah rahmat Ilahi bagi seluruh umat manusia hingga hari kiamat. Untuk misi cinta dan kasih sayang ini, Nabi Muhammad (SAW) mengatakan “Semua makhluk Allah adalah keluarganya, oleh itu, di antara ciptaan-Nya, Tuhan menyukai orang yang memperlakukan makhluk-Nya dengan cara yang baik dan mengurus keperluan mereka”.

Kambing Aqiqah Murah Indonesia

Loading...
Berminat menulis berkaitan Islam? Hantarkan artikel anda di sini: www.islamituindah.us/hantar-artikel.