≡ Menu

Sungguh Dahsyat Para Sahabat Memelihara Keimanan Mereka Kepada Allah Taala

مَن كَفَرَ بِٱللَّهِ مِنۢ بَعۡدِ إِیمَـٰنِهِۦۤ إِلَّا مَنۡ أُكۡرِهَ وَقَلۡبُهُۥ مُطۡمَىِٕنُّۢ بِٱلۡإِیمَـٰنِ وَلَـٰكِن مَّن شَرَحَ بِٱلۡكُفۡرِ صَدۡرࣰا فَعَلَیۡهِمۡ غَضَبࣱ مِّنَ ٱللَّهِ وَلَهُمۡ عَذَابٌ عَظِیمࣱ

“Sesiapa yang kufur kepada Allah sesudah ia beriman (maka baginya kemurkaan dan azab dari Allah), kecuali orang yang dipaksa (melakukan kufur) sedang hatinya tenang tenteram dengan iman; akan tetapi sesiapa yang terbuka hatinya menerima kufur maka atas mereka tertimpa kemurkaan dari Allah, dan mereka pula beroleh azab yang besar” [Surah Aan-Nahl 106]

#Sambungan bicara tentang seksaan dan gangguan ngeri yang dirasai para sahabat ketika cuba mengamalkan ajaran Islam.

#Sayidina Abu Bakar As-Siddiq r.a pada suatu hari berceramah di Masjidil Haram akhirnya dipukul oleh orang-orang musyrik. Di antara yang memukulnya adalah ‘Utbah bin Rabi’ah. Dia memukul wajah Sayidina Abu Bakar dengan dua sandal hingga terluka.

#Sayidina Abdullah bin Mas’ud r.a pada suatu ketika membaca al-Quran dengan suara yang keras (kuat) dan golongan musyrikin memukulnya hingga mukanya terluka dan berdarah.

Kambing Aqiqah Murah Indonesia

#Adapun Sayidina Mush’ab bin ‘Umair r.a tatkala ibunya mengetahui keimanannya, dia menghalau anaknya dari rumahnya. Dia adalah anak muda yang hidup dalam curahan harta, tetapi setelah itu dia tidak lagi mendapatkan apa yang dapat mengenyangkan perutnya dari rasa lapar hingga kulitnya (bersisik) mengelupas kerana kelaparan seperti kulit ular yang terlepas dari badannya. Bahkan beberapa sahabatnya terpaksa mengusungnya kerana terlalu sangat laparnya.

BACA:  Hikmah Dalam Melaksanakan Ibadah Qurban

#Adapun cerita tentang Sayidina Bilal r.a yang telah mendapatkan seksaan, yang tidak dirasakan oleh yang lainnya. Hal tersebut disebabkan ia berasal dari kalangan hamba. Majikannya bernama Umayyah bin Khalaf mengikat tali di lehernya kemudian diberikan kepada anak-anak, dan mereka menjadikannya mainan yang ditarik di gunung-gunung Mekah. Apabila matahari telah terik, ia mengeluarkan Sayidina Bilal r.a dan merebahkannya di atas padang pasir yang panas. Kemudian meletakkan batu di atas dadanya. Dalam keadaan seperti itu, Umayyah berkata: “Saya akan memperlakukanmu seperti ini terus menerus hingga kamu mati atau tidak beriman kepada Muhammad”. Namun, Bilal r.a tetap berkata: “Ahad, Ahad.” Hingga Abu Bakar r.a menyaksikan kejadian itu dan membebaskannya dengan menebus harganya.

#Daripada Said bin Jubair r.a, ia berkata: “Saya bertanya kepada Abdullah bin Abbas r.huma: “Apakah orang-orang musyrik telah berlebih-lebihan dalam menyeksa sahabat-sahabat Rasulullah saw supaya meninggalkan agamanya?”. Dia berkata: “Demi Allah, mereka menyeksa umat Islam, membuat mereka lapar dan haus, hingga mereka tidak lagi mampu berdiri kerana seksaan itu, hingga mereka mengabulkan apa yang orang musyrik inginkan (secara lahiriyyah namun hati tetap beriman). Mereka bertanya: “Apakah Laata dan ‘Uzza adalah Tuhan kalian, bukan Allah?”. Mereka mengiyakan dan jika ada unta yang melintas, mereka bertanya: “Apakah itu adalah Tuhan kamu, bukan Allah?”. Mereka pun mengiyakan kerana begitu beratnya beban seksaan ketika itu.” (Lihat: Sirah Nabawiyah Ibnu Hisyam)

Dahsyatnya seksaan apabila mengatakan Allah itu Tuhan dan teguhnya iman mereka dalam mempertahankan iman. Allahuakbar!

Kambing Aqiqah Murah Indonesia

Loading...
Berminat menulis berkaitan Islam? Hantarkan artikel anda di sini: www.islamituindah.us/hantar-artikel.