≡ Menu

Tazkirah Tentang Keadilan Seorang Pemimpin.

Keadilan Seorang Pemimpin

Seorang pemimpin hidupnya seperti manusia biasa cuma dibebankan dengan tanggungjawab memimpin manusia. Tiada kelebihan dan keistimewaan ke atasnya kecuali di akhirat sana setelah amanah dilaksana sehabis baik.

Mari kita renung kisah Khalifah Umar bin Al-Khattab Radhiyallahu ‘anh terhadap Jabalah bin al-Ayham. Jabalah merupakan Raja dari kerajaan Ghassasan (sebahagian dari wilayah Parsi) yang dikatakan telah memeluk Islam. Menurut Al-Hafiz Ibn Kathir Rahimahullah, Umar RA sangat gembira dengan keislaman Jabalah. Umar menjemput Jabalah datang ke Madinah bagi meraikan saudara baru yang memeluk Islam ini. (Ibn Kathir, al-Bidayah wa al-Nihayah)

BACA:  Dalam Bertugas, Contohilah Saidina Umar Yang Melindungi Hak Pengadu/Whistleblower

Bagi meraikan Jabalah, Umar mengajak Jabalah menunaikan haji bersama. Ketika Tawaf, Jabalah dikatakan telah memukul seorang lelaki dari Bani Fazarah sehingga memecahkan hidung lelaki tersebut. Umar memanggil Jabalah untuk mengesahkan insiden tersebut. Jabalah mengakui perbuatannya. Di sinilah keadilan Umar terserlah. Umar membuat keputusan agar Jabalah dikenakan hukuman. Jabalah lantas berkata:

Kambing Aqiqah Murah Indonesia

كيف وأنا ملك وهو سوقة ؟ فقال : إن الإسلام جمعك وإياه، فلست تفضله إلا بالتقوى

“Bagaimana boleh aku dihukum sedangkan aku adalah Raja dan lelaki ini hanyalah orang biasa? Lalu Umar berkata: Islam telah menyatukan kamu berdua, engkau tidaklah lebih baik darinya melainkan dengan takwa. (Ibn Kathir, al-Bidayah wa al-Nihayah)

Dunia memerlukan pemimpin bersikap dan berakhlak seperti Rasulullah dan Para Sahabat RA. Nilai kepemimpinan mereka perlu dipupuk dan dicari dalam jiwa pemimpin-pemimpin kita hari ini.

Kambing Aqiqah Murah Indonesia

Loading...
Berminat menulis berkaitan Islam? Hantarkan artikel anda di sini: www.islamituindah.us/hantar-artikel.